Selamat jalan uda. Sosok senior panutan. Semoga amal ibadahnya diterima di sisi Allah Subhanahuwata’ala, aamiin

Jakarta () – Penyebab meninggalnya legenda bulu tangkis nasional Markis Kido dikabarkan akibat serangan jantung yang dialami saat sedang bermain olahraga yang ikut membesarkan namanya di Kota Tangerang, Senin malam.

Informasi tersebut diketahui melalui pesan singkat yang dikirimkan mantan pebulu tangkis nasional Yuni Kartika kepada .

Dalam pesannya, disebutkan bahwa Kido yang akan berganti tempat di tengah set permainan tiba-tiba terjatuh dan tidak sadarkan diri. Selanjutnya peraih medali emas Olimpiade Beijing 2008 itu dibawa ke RS Omni Alam Sutera untuk mendapat penanganan medis.

Namun nyawa Kido tidak tertolong dan kini pihak keluarga sudah mendatangi rumah sakit, demikian informasi yang diberikan.

Mengetahui kabar ini, mantan pasangan Kido saat membela timnas yaitu Hendra Setiawan menyampaikan rasa duka dalam akun Instagramnya.

 

 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by hendra setiawan (@hendrasansan)

"Ikut berduka cita yang sangat mendalam buat salah satu partner terbaik saya dalam suku maupun duka. Dia salah satu pemain yang luar biasa dan sangat bertalenta. Saya ingin mengucapkan banyak terima kasih karena sudah menjadi partner yang sangat baik buat saya dalam waktu menang ataupun kalah. Terima kasih sudah berpartner dari nol dan berjuang bersama selama 14 tahun. Terima kasih Kido & selamat jalan," Hendra menuliskan.

Selain itu, pebulu tangkis ganda putra Mohammad Ahsan juga turut menyampaikan duka cita atas meninggalnya Kido yang merupakan seniornya di Pelatnas Cipayung.

"Selamat jalan uda. Sosok senior panutan. Semoga amal ibadahnya diterima di sisi Allah Subhanahuwata'ala, aamiin," tulis Ahsan di akun Instagramnya.

Baca juga: Kido berencana menjadi pelatih

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © 2021