Daily Berita

Berita Indonesia Terbaru Hari Ini | Today's Latest Indonesia News

Konferensi Pemimpin Global ESG 2023 Berakhir dengan Sukses!

Lebih dari 160 Tamu Cina dan Asing Menghadiri Konferensi dan Menyajikan Solusi untuk Pembangunan Manusia yang Berkelanjutan

SHANGHAI, 18 September 2023 – Konferensi Pemimpin Global ESG 2023 diadakan dari 13 hingga 15 September, dengan tema “Pertumbuhan Ekonomi Berkelanjutan, Pembangunan Sosial, dan Perlindungan Lingkungan”. Konferensi diselenggarakan oleh Sina Finance dan CITIC Press Group, diselenggarakan bersama oleh LaoFengXiang, dan didukung secara khusus oleh Komisi Ekonomi dan Informatika Municipal Shanghai dan Pemerintah Distrik Rakyat Huangpu Shanghai.

Sebagai acara ESG terbesar di Cina dengan pengaruh internasional yang kuat, konferensi mengundang 7 pemenang Nobel, 34 perwakilan para ahli dan cendekiawan terkemuka, 48 perwakilan pengusaha, 56 perwakilan organisasi internasional, dan tamu khusus, dll. Total lebih dari 160 tamu dari dalam dan luar negeri berpartisipasi dalam konferensi, untuk membahas bagaimana mempromosikan pembangunan berkelanjutan global melalui implementasi strategi ESG.

Sebelum pembukaan Konferensi Pemimpin Global ESG 2023, Wali kota Shanghai Gong Zheng mengadakan diskusi dengan perwakilan tamu Cina yang menghadiri konferensi.

Konferensi Pemimpin Global ESG 2023
Konferensi Pemimpin Global ESG 2023

Pada upacara pembukaan konferensi, para pemimpin Pemerintah Municipal Shanghai menyampaikan pidato pembukaan, setelah itu Wu Jincheng, Direktur Komisi Ekonomi dan Informasi Shanghai, dan Gao Yun, Sekretaris Partai Huang Pu District, bersama dengan Deng Qingxu, CEO Sina Finance, dan Chen Wei, Manajer umum CITIC Press Group, secara bersama-sama meluncurkan logo Konferensi Pemimpin Global ESG. Kemudian, Tu Guangshao, direktur eksekutif Shanghai Advanced Institute of Finance dan ketua bersama Forum Organisasi Pemimpin ESG, menyampaikan pidato.

Upacara Peluncuran Logo Konferensi Pemimpin Global ESG
Upacara Peluncuran Logo Konferensi Pemimpin Global ESG

Benturan pemikiran di antara puluhan pakar terkemuka

Kevin Kelly, editor pendiri majalah Wired dan penulis The Next 5000 Days dan Excellent Advice for Living dan Liu Jun, presiden Bank of Communications, membahas masa depan pembangunan manusia yang berkelanjutan.

Tujuh pemenang Nobel juga menyampaikan pidato di konferensi, termasuk Michael Levitt, pemenang Nobel bidang kimia, Rajendra Shende, pemenang Nobel Perdamaian dan Presiden Yayasan Bumi Hijau, Christopher Pissarides, profesor London School of Economics, Jean Tirole, profesor Universitas Toulouse; dan Oliver Hart, profesor Universitas Harvard, Bengt Holmstr√∂m, profesor emeritus ekonomi Massachusetts Institute of Technology, Michael Kremer, profesor Universitas Harvard, berfokus pada topik seperti “Berpikir tentang masa depan pembangunan manusia yang berkelanjutan”, “Ilmu pengetahuan dan teknologi membantu manusia dan alam hidup berdampingan secara harmonis”, dan “Integrasi ESG ke dalam pengembangan perusahaan berkualitas tinggi”, dll.

Bai Chongen, wakil ketua Federasi Industri dan Perdagangan Seluruh Cina dan dekan Sekolah Ekonomi dan Manajemen Universitas Tsinghua, mengatakan bahwa Cina telah melakukan upaya berkelanjutan dan membuat kemajuan besar dalam proses mengatasi perubahan iklim dan mencapai netralitas karbon dalam transisi hijau. Jika kita dapat membangun sistem harga yang lebih sempurna, kemajuan kita akan lebih cepat. Zhu Min, direktur Institut Keuangan Nasional di Universitas Tsinghua dan mantan wakil direktur pelaksana Dana Moneter Internasional, menunjukkan bahwa dunia semakin cenderung membangun pasar karbon global yang terpadu dan membuat harga karbon eksplisit. Eksplisitasi harga karbon memberikan mekanisme harga ke pasar, yang harus tercermin dalam laporan keuangan, dan diperlukan aturan baru untuk mencerminkannya dalam laporan keuangan.

Pada saat yang sama, kepala lembaga internasional di seluruh dunia, yang diwakili oleh World Economic Forum, Principles for Responsible Investment (PRI), Global Reporting Initiative (GRI), MSCI, International Institute of Green Finance dari Central University of Finance and Economics, Organisasi Penerbangan Sipil Internasional, dan Rainforest Alliance, juga membahas bagaimana mempromosikan pembangunan berkelanjutan perusahaan melalui implementasi strategi ESG.

Pengusaha internasional dan domestik berbagi pengalaman praktik ESG mereka

Perusahaan merupakan bagian penting dari praktik konsep pembangunan ESG, dan konferensi juga menarik banyak pengusaha dan investor yang memiliki banyak pengalaman praktis dalam ESG. Pengusaha Cina, yang diwakili oleh Sun Yongcai, Ketua CRRC Corporation, Ding Xiongjun, ketua Kweichow Moutai Distillery (Group) Co., Ltd., dan ketua Kweichow Moutai Co., Ltd., Wang Chuanfu, ketua dan presiden BYD Co., Ltd., dan Li Zhenguo, pendiri dan presiden LONGi Green Energy, membahas peran kunci manajemen lingkungan, pentingnya tanggung jawab sosial dan arti penting tata kelola perusahaan yang sehat.

Tamu dari perusahaan multinasional, yang diwakili oleh Tobias Meyer, CEO DHL Group, Erik Fyrwald, CEO Syngenta Group, Virginie Helias, Chief Sustainability Officer Procter & Gamble Company, dan Tove Andersen, Presiden dan CEO grup TOMRA Norwegia, dll. berbagi pengalaman praktis mereka dalam pembangunan berkelanjutan, dan juga mengumumkan tujuan ambisius mereka untuk mencapai netralitas karbon dan puncak karbon di masa depan.

Selama konferensi, manajer perempuan dari beberapa perusahaan juga berbagi pandangan mereka tentang keberlanjutan perusahaan.

Pada saat yang sama, pengusaha yang menghadiri konferensi juga mengekspresikan minat besar dalam prospek pengembangan Shanghai dan peluang yang ditawarkan oleh ESG. Konferensi telah menciptakan platform bagi perusahaan-perusahaan dan investor ini untuk berkomunikasi, dan menumbuhkan potensi kerja sama di masa depan.

Bagaimana pasar modal global dapat membantu pengembangan ESG

Nilai-nilai inti kemakmuran ekonomi, keberlanjutan lingkungan dan keadilan sosial yang didukung oleh ESG sangat sesuai dengan tujuan strategis penting Cina seperti pembangunan berkualitas tinggi, kemakmuran bersama dan realisasi “double carbon”. Dengan diterapkannya sistem pendaftaran komprehensif dengan pengungkapan informasi sebagai intinya, pasar sekuritas Cina secara bertahap menjadi matang, dan pentingnya pengungkapan informasi ESG secara bertahap muncul. Bagaimana menyampaikan konsep ESG dengan lebih baik, memperkuat manajemen hubungan investor, dan memungkinkan perusahaan secara efektif melakukan pekerjaan ESG? Dalam konferensi, tamu dari tiga bursa utama di Shanghai, Shenzhen dan Beijing, serta perusahaan sekuritas dan dana, berdiskusi sengit tentang bagaimana ESG dapat membantu pengembangan pasar modal berkualitas tinggi.

Selama konferensi, perwakilan dari sejumlah bursa luar negeri dan aset