Daily Berita

Berita Indonesia Terbaru Hari Ini | Today's Latest Indonesia News

Masdar dan Africa50 Bergabung untuk Mempercepat Transisi Energi Bersih di Seluruh Afrika

Perjanjian dibuat di pinggiran KTT Iklim Afrika
Perusahaan energi terbarukan unggulan UEA Masdar akan bekerja dengan Africa50 untuk mengidentifikasi, mempercepat, dan meningkatkan proyek energi bersih
Menjelang COP28, Masdar berkomitmen untuk membuka 10 gigawatt (GW) proyek energi bersih bagi jutaan orang di seluruh Afrika pada 2030

NAIROBI, Kenya, 7 September 2023 — Abu Dhabi Future Energy Company PJSC – Masdar telah mengumumkan kemitraan dengan Africa50, platform investasi infrastruktur pan-Afrika, untuk mengidentifikasi, mempercepat, dan meningkatkan proyek energi bersih di seluruh benua. Juara energi bersih UEA ini telah menandatangani nota kesepahaman (MoU) dengan Africa50 yang akan bekerja untuk menjembatani kesenjangan pendanaan infrastruktur dan memobilisasi keuangan publik dan swasta.

Masdar and Africa50 MoU – CEOs shake hands

Masdar membawa keahlian teknis dan pengalaman luasnya di pasar berkembang, sementara Africa50 membawa pengalamannya mengembangkan proyek di Afrika, yang digabungkan dapat membantu membuka potensi energi bersih Afrika yang luar biasa.
Ditandatangani oleh Mohamed Jameel Al Ramahi, Chief Executive Officer Masdar dan Alain Ebobissé, Chief Executive Officer Africa50 di pinggiran KTT Iklim Afrika, perjanjian pertama dari empat KTT iklim global menjelang COP28, perjanjian tersebut akan melihat kedua belah pihak bekerja sama untuk mendorong pembangunan berkelanjutan sektor energi bersih di Afrika.
Masdar, salah satu perusahaan energi bersih terbesar di dunia dan terbesar di Afrika, berkomitmen sebesar $2 miliar dalam bentuk ekuitas sebagai bagian dari inisiatif pembiayaan UEA, yang diumumkan selama KTT Iklim Afrika oleh HE Dr. Sultan Al Jaber, Ketua Masdar dan Presiden Terpilih COP28. Inisiatif ini menyatukan modal publik, swasta, dan pembangunan dari lembaga UEA, terutama dari Abu Dhabi Fund for Development (ADFD), Etihad Credit Insurance (ECI), Masdar, dan AMEA Power. Africa50 diharapkan juga bergabung dengan inisiatif ini sebagai mitra strategis.
HE Dr Sultan Al Jaber, Menteri Industri & Teknologi Maju UEA, Ketua Masdar dan Presiden Terpilih COP28, mengatakan: “Kami menyambut kemitraan penting ini dengan Africa50 yang membawa pemangku kepentingan kunci ke meja untuk transisi energi yang inklusif, adil dan adil. Kami berharap dapat bekerja sama dengan Afrika untuk Afrika. Dunia harus terus menutup kesenjangan pembiayaan iklim untuk investasi energi bersih di global selatan yang secara tidak proporsional terkena dampak perubahan iklim. Kita perlu sektor publik dan swasta bekerja sama untuk menyediakan akses energi bersih di seluruh Afrika – misi dan tujuan utama Africa50. Hal ini dapat dipercepat di negara-negara dengan kerangka peraturan yang kuat, strategi transisi yang jelas dan komitmen nyata untuk mengembangkan struktur jaringan.”
Mohamed Jameel Al Ramahi, Chief Executive Officer Masdar mengatakan: “Sebagai perusahaan energi terbarukan terbesar di Afrika, melalui usaha patungan kami dengan Infinity Power, sangat tepat bahwa Masdar, dengan Africa50, harus mengambil langkah berani ke depan ini yang akan membuka pembiayaan iklim yang sangat dibutuhkan untuk transisi energi. Ini adalah pasar strategis utama bagi Masdar dan kami bangga dengan kemitraan dan proyek jangka panjang kami di Afrika. Portofolio kami saat ini mencakup farm angin skala utilitas pertama Senegal, di bawah platform Masdar Infinity Power Holding (IPH), proyek fotovoltaik surya terbesar dan pertama Mauritania, dan pengembangan farm angin terbesar Afrika di Mesir dengan IPH dan mitra lainnya. Dengan Africa50, Masdar berharap dapat membuka potensi energi bersih yang sangat besar di seluruh benua,”
Masdar telah berkomitmen total sebesar $10 miliar dalam pembiayaan energi bersih, di mana $2 miliar akan dihasilkan dari ekuitas, dengan tambahan $8 miliar yang dimobilisasi dari pembiayaan proyek. Investasi bersejarah ini akan menargetkan penyampaian 10GW kapasitas energi bersih di Afrika pada 2030.
Alain Ebobiss√©, Chief Executive Officer Africa50, mengomentari: “Kemitraan adalah kunci tujuan kami untuk meningkatkan skala dan mempercepat penyampaian infrastruktur yang layak bank dan berkelanjutan di seluruh Afrika. Kami senang bergabung dengan Masdar melalui penandatanganan ini. Kami yakin bahwa langkah ini akan menjadi salah satu dari banyak langkah, dalam perjalanan untuk mendorong proyek transformatif yang mendukung jalur Afrika menuju nol bersih dan membantu membangun ekonomi yang lebih bersih bagi generasi mendatang. ” Africa50 dan Masdar juga akan menjajaki peluang untuk berkolaborasi dalam implementasi Aliansi untuk Infrastruktur Hijau di Afrika (AGIA) yang diluncurkan pada COP27 oleh Komisi Uni Afrika, Bank Pembangunan Afrika dan Africa50.
Inisiatif investasi UEA berada di bawah payung Etihad 7, platform pembangunan yang diluncurkan oleh UEA di Abu Dhabi Sustainability Week pada 2022 dan dipimpin oleh Kementerian Luar Negeri (MoFA). Diumumkan pada 2022, Etihad 7 bertujuan untuk memberikan 100 juta orang di seluruh benua Afrika dengan listrik bersih pada 2035.
Didirikan pada 2006, Masdar adalah perusahaan energi bersih UEA. Masdar aktif di lebih dari 40 negara dan telah berinvestasi dalam portofolio proyek energi terbarukan dengan total kapasitas sekitar 20 gigawatt (GW). Masdar bertujuan untuk menumbuhkan ini setidaknya 100 GW pada 2030. Perusahaan ini juga menargetkan kapasitas produksi hidrogen hijau tahunan hingga 1 juta ton pada tahun yang sama.
Untuk informasi lebih lanjut silakan kunjungi: http://www.masdar.ae dan hubungi: facebook.com/masdar.ae dan twitter.com/masdar
Tentang Masdar
Abu Dhabi Future Energy Company (Masdar) adalah juara energi bersih UEA dan salah satu perusahaan terbesar jenisnya di dunia, memajukan pengembangan dan penerapan teknologi energi terbarukan dan hidrogen hijau untuk mengatasi tantangan keberlanjutan global. Didirikan pada 2006, Masdar saat ini aktif di lebih dari 40 negara, membantu mereka mencapai tujuan energi bersih mereka dan memajukan pembangunan berkelanjutan. Masdar dimiliki bersama oleh Abu Dhabi National Oil Company (ADNOC), Mubadala Investment Company (Mubadala), dan Abu Dhabi National Energy Company (TAQA), dan di bawah kepemilikan ini perusahaan menargetkan kapasitas portofolio energi terbarukan setidaknya 100 gigawatt (GW) pada 2030 dan kapasitas produksi hidrogen hijau tahunan hingga 1 juta ton pada tahun yang sama.
Tentang Africa50
Africa50 adalah platform investasi infrastruktur yang berkontribusi pada pertumbuhan Afrika dengan mengembangkan dan berinvestasi dalam proyek yang layak bank, memobilisasi modal sektor publik, dan memobilisasi pendanaan sektor swasta, dengan imbal hasil keuangan dan dampak yang berbeda. Africa50 saat ini memiliki 34 pemegang saham, terdiri dari 31 negara Afrika, Bank Pembangunan Afrika, Bank Sentral Negara-Negara Afrika Barat (BCEAO), dan Bank Al-Maghrib. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi: www.africa50.com.