Sel. Mei 18th, 2021

DAILY BERITA

News, Events & Stories in Indonesia

5 Cara Merawat Tanaman Hias Bambu Hoki

Jakarta – Bambu hoki merupakan salah satu tanaman hias air yang paling umum dikenal dan dipercaya bisa memberikan rezeki bagi siapapun yang menanamnya di rumah.

Bambu hoki dengan nama ilmiah Dracaena sanderiana, merupakan salah satu spesies tanaman bambu yang pada awalnya ditemukan di daerah Afrika. Seiring dengan waktu, banyak yang mulai menyebutnya sebagai tanaman hias bambu hoki dan menjadi salah satu tanaman hias dalam rumah yang populer pada negara-negara di Asia, khususnya Taiwan dan China.

Baca Juga : Lucky Bamboo, Tanaman Hias Indoor Pembawa Keberuntungan Menurut Feng Shui

Meskipun tanaman hias ini menyerupai batang bambu, namun sebenarnya tidak berhubungan sama sekali dengan bambu, lho. Jenisnya berbeda, Bunda.




Tanaman ini cocok buat menghiasi rumah Bunda, nih. Buat Bunda yang penasaran ingin merawat tanaman hias bambu hoki, berikut ini caranya, dikutip dari The Spruce.

1. Cahaya

Bambu hoki lebih menyukai berada di bawah sinar matahari yang terang dan teduh , seperti yang ditemukan di bawah kanopi hutan hujan. Dengan demikian, hindari meletakkan tanaman ini di bawah sinar matahari langsung, karena bisa mengalami kekeringan, lalu menguning, dan mati.

Tanaman hias ini lebih toleran terhadap cahaya yang terlalu sedikit daripada terlalu banyak. Namun, jika tanaman mulai meregang, atau hijaunya memudar, berikan lebih banyak cahaya.

2. Tanah

Bambu hoki dapat ditanam di tanah pot yang subur dan memiliki drainase yang baik. Oleh karena itu, tanah tetap harus terjaga kelembapannya, tetapi jangan sampai terlalu basah.

Selain itu, tanaman ini dapat tumbuh dengan baik, bila ditempatkan di kerikil atau vas berisi air dengan air yang disaring atau tidak mengandung klorin.

3. Air

Perlu diketahui, bahwa bambu hoki sangat sensitif terhadap klorin dan bahan kimia lain yang biasa ditemukan di air keran. Oleh karena itu, sebaiknya Bunda menyirami bambu hoki menggunakan air kemasan atau air suling, atau air ledeng yang masih terjamin kemurniannya.

Jika terpaksa menggunakan air keran, endapkan dahulu selama 24 jam, agar zat-zat kimia yang ada di dalamnya tidak ikut terbawa.

Bambu hoki yang ditanam pada media tanah memerlukan penyiraman beberapa hari sekali untuk memastikan medianya tetap lembap dengan air secukupnya saja, setiap dua hari sekali atau tergantung cuaca.

Sementara jika Bunda menanamnya di vas air, maka gantilah air setiap minggu untuk mencegah terserangnya penyakit pada bambu hoki.

4. Suhu dan Kelembapan

Tanaman bambu hoki lebih menyukai suhu yang cenderung hangat. Oleh karena itu, hindari meletakkan tanaman bambu hoki di tempat yang terkena angin, termasuk di depan AC, ventilasi pemanas, atau di dekat jendela berangin.

Sebab, tanaman ini lebih membutuhkan suhu dan kelembapan rata-rata untuk tumbuh dengan optimal.

5. Pupuk

Pemupukan yang berlebihan justru berbahaya, karena tanaman ini sangat sensitif terhadap perubahan kandungan nutrisi yang drastis, sehingga Bunda perlu memperhitungkan kapan waktu yang tepat untuk mengganti media tanaman bambu hoki.

Pada bambu hoki yang ditanam pada media tanah atau air, pemupukan bisa Bunda lakukan setiap 2 bulan sekali menggunakan pupuk organik cair (untuk media tanah), atau pupuk cair khusus tanaman dalam akuarium untuk tanaman bambu hoki yang ditanam secara hidroponik.

Untuk tips lainnya, klik halaman berikutnya ya, Bunda!

Baca Juga : 5 Pohon Kecil untuk Tanaman Hias di Rumah

Simak juga video cara merawat janda bolong:

[Gambas:Video Haibunda]