Jakarta () – Serum merupakan salah satu produk perawatan kulit yang tidak boleh dilewatkan jika ingin mendapatkan hasil yang sempurna. Namun, masih banyak kesalahan yang dilakukan saat mengaplikasikannya pada wajah.

Serum harus dipakai dalam keadaan kulit lembab, bukan kering atau basah, demikian dr. Abelina Dini Fitria, MM, MARS.

Ketika kulit lembap, penyerapan serum akan lebih maksimal. Sebelum memakai serum, boleh memakai toner atau essence terlebih dulu yang konsistensinya lebih cair dari serum.

"Cara pemakaiannya tergantung dari konsistensi serum tersebut. Bila cair, maka bisa langsung ke wajah tapi jangan sampai ujung pump/pipet serum menyentuh wajah," kata dr. Abelina dalam peluncuran NAMA Beauty pada Kamis (19/8).

Bila cukup kental, sebaiknya letakkan serum di ujung jari lalu ratakan ke seluruh wajah. Metode ujung jari ini lebih baik karena jumlah serum yang dipakai bisa ditakar lebih akurat, hal tersebut juga berguna agar ujung pipet tidak menyentuh kulit.

Jumlah pemakaian serum pun jangan sampai berlebihan. Ikuti instruksi yang terdapat pada kemasan, sebab jika terlalu banyak kulit tidak akan bisa menyerap sehingga akan menjadi sia-sia.

"Setelah memakai serum, harus tetap memakai moisturizer," kata dr. Abelina.

Fungsi utama serum adalah deliver actives, baik itu vitamin C, niacinamide, atau retinol dan bukan untuk melembabkan, meski banyak juga serum yang bisa melembabkan karena mengandung humectants seperti hyaluronic acid atau glycerin.

"Dengan memakai moisturizer, actives yang ada di serum jadi terkunci sehingga tidak mudah menguap ke udara. Penyerapan pun jadi lebih maksimal," ujarnya.

Baca juga: Serum ampoule "niacinamide" lengkapi seri "lightening" Wardah

Baca juga: Green Tea Serum plus 5 jenis hyaluronic acid, produk baru innisfree

Pewarta: Maria Cicilia
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © 2021