Jum. Apr 23rd, 2021

DAILY BERITA

News, Events & Stories in Indonesia

Corona China ‘Bangkit dari Kubur’, 4 Provinsi Lockdown Kota

Pandemi Covid-19 di China. (AP/Ng Han Guan)

Jakarta, Indonesia – China pada hari Kamis (14/1/2021) melaporkan kematian akibat Covid-19. Ini merupakan yang pertama dalam delapan bulan terakhir.

Kematian ini merupakan rangkaian dari gelombang kedua virus corona yang kembali menyerang negara itu. Sebelumnya, pemerintah China mencatat lonjakan harian terbesar dalam kasus Covid-19 dalam lima bulan terakhir.

Baca:

Heboh Dunia! Pemerintah Belanda ‘Bubar’, PM & Menteri Resign

Ini merupakan kebangkitan corona setelah kehidupan di China berangsur normal dan kasus bisa dimitigasi sejak pertengahan 2020 lalu. Akibatnya pemerintah meningkatkan aturan pembatasan sosial bahkan me-lockdown sejumlah kota di empat provinsi dengan kasus corona terbanyak.

Pada Rabu (13/1/2021), China mengunci tiga kota dengan penduduk 17 juta orang, Shijianzhuang dan Xintai di provinsi Hebei. Pemerintah memerintahkan test secara massif di semua pemukiman, yang diyakini selesai dalam beberapa hari.

Baca:

Geger! Ada Es Krim Positif Corona

Transportasi juga ditiadakan di dua kota itu, Sementara sejumlah acara seperti pernikahan hingga pemakaman dibatalkan di provinsi tempat Konferensi Partai Komunis China ini biasa berlangsung.

Karena provinsi ini menjadi sentral kasus, pemerintah setempat memberlakukan ‘status perang’. Belum ada kemungkinan status itu dicabut dalam waktu dekat.

China juga mengunci kota dekat ibu kota Beijing di provinsi yang sama Langfang. Di hari yang sama Provinsi Heilongjiang juga mengumumkan keadaan darurat Covid-19 di kota Suihua dan me-lockdown 5,2 juta penduduknya.

Ibu kota Beijing sendiri sudah melakukan lockdown ke sejumlah distrik. Di Shunyi, sebuah distrik di timur laut Beijing yang mencakup Bandara Internasional Beijing serta desa-desa pedesaan, penduduk telah diperintahkan untuk tetap berada di dalam rumah sejak lonjakan kasus sebelum tahun baru.

Selain itu, dua provinsi lain yakni Shanxi dan Jilin telah memerintahkan warga tidak meninggalkan kota. Karantina juga diberlakukan bagi semua orang yang melakukan perjalanan jauh selama dua minggu di fasilitas pemerintah dan boleh meninggalkan kota setelah dua kali tes dilakukan.

[Gambas:Video ]

(sef/sef)