Kam. Apr 15th, 2021

DAILY BERITA

News, Events & Stories in Indonesia

Demo Anti-Putin Rusuh! Polisi Ciduk 3.000 Simpatisan Navalny

Warga Rusia Demo Tolak Putin Jadi Presiden. AP/Alexander Zemlianichenko

Jakarta,  Indonesia – Polisi Rusia bentrok dengan pengunjuk rasa di Moskow dan langsung menangkap setidaknya lebih dari 3.000 orang demonstran. Aksi unjuk rasa yang rusuh ini mengecam pemerintah Vladimir Putin dan menuntut pembebasan pemimpin oposisi Alexie Navalny.

Navalny dinilai menjadi musuh paling menonjol bagi pemerintahan di Kremlin, menurut sebuah kelompok yang menghitung penahanan politik.

 melaporkan, protes di sejumlah kota pada Sabtu (23/1) dilakukan dalam suhu serendah minus-50 C (minus-58 F). Aksi unjuk rasa ini seakan menjadi sinyal bagaimana seorang oposisi Navalny berhasil membangun pengaruh jauh melampaui pusat-pusat politik dan budaya Moskow dan St. Petersburg.

Di Moskow, sekitar 15.000 demonstran berkumpul di dalam dan sekitar Lapangan Pushkin di pusat kota, di mana bentrokan dengan polisi pecah dan para demonstran secara kasar diseret oleh petugas anti huru hara berhelm ke bus polisi dan truk penahanan. Bahkan beberapa dipukul dengan tongkat.

Alexei Navalny. (AP/Dmitri Lovetsky)Foto: Alexei Navalny. (AP/Dmitri Lovetsky)
Alexei Navalny. (AP/Dmitri Lovetsky)

Istri Navalny, Yulia, termasuk di antara mereka yang ditangkap.

Polisi akhirnya mendorong demonstran keluar dari alun-alun. Ribuan orang kemudian berkumpul kembali di sepanjang bulevar yang lebar sekitar satu kilometer (setengah mil) jauhnya, banyak dari mereka melemparkan bola salju ke polisi sebelum bubar.

Beberapa kemudian pergi untuk memprotes di dekat penjara tempat Navalny ditahan. Polisi melakukan penangkapan dalam jumlah yang tidak dapat ditentukan di sana.

Protes meluas ke seluruh wilayah Rusia yang luas, dari kota pulau Yuzhno-Sakhalinsk di utara Jepang dan kota Yakutsk di Siberia timur, di mana suhu turun hingga minus-50 Celcius, hingga kota-kota Eropa yang lebih padat penduduknya di Rusia.

Navalny dan kampanye antikorupsinya telah membangun jaringan dukungan yang luas meskipun ada penindasan resmi oleh pemerintah dan secara rutin diabaikan oleh media pemerintah.

Baca:

PM Inggris Sebut Varian Covid Baru Lebih Ganas, Ini Alasannya

“Situasinya semakin buruk, ini adalah pelanggaran hukum total,” kata Andrei Gorkyov, seorang pengunjuk rasa di Moskow, dikutip , Minggu (24/1). “Dan jika kita tetap diam, itu akan berlangsung selamanya.”

Kelompok OVD-Info, yang memantau penangkapan politik, mengatakan sedikitnya 1.167 orang ditahan di Moskow dan lebih dari 460 orang di demonstrasi besar lainnya di St. Petersburg.

Secara keseluruhan, OVD-Info mencatat ada 3.068 orang telah ditangkap di sekitar 90 kota, jumlahnya direvisi dari laporan sebelumnya 3.445. Kelompok tersebut tidak memberikan penjelasan untuk revisinya. Polisi Rusia tidak memberikan angka demonstran yang ditangkap.

Namun penangkapan ini tidak terpengaruh, para pendukung Navalny menyerukan protes lagi akhir pekan depan.

Navalny ditangkap pada 17 Januari ketika dia kembali ke Moskow dari Jerman, di mana dia telah menghabiskan 5 bulan untuk memulihkan diri dari keracunan zat saraf parah yang dia tuduhkan pada Kremlin dan yang disangkal oleh pihak berwenang Rusia.

Pihak berwenang mengatakan keberadaannya di Jerman melanggar persyaratan hukuman percobaan dalam hukuman pidana 2014, sementara Navalny mengatakan tuduhan itu ibuat-buat.

Aktivis berusia 44 tahun ini terkenal secara nasional karena laporannya tentang korupsi yang berkembang di bawah pemerintahan Presiden Vladimir Putin.

Warga Rusia Demo Tolak Putin Jadi Presiden. AP/Alexander ZemlianichenkoFoto: Warga Rusia Demo Tolak Putin Jadi Presiden. AP/Alexander Zemlianichenko
Warga Rusia Demo Tolak Putin Jadi Presiden. AP/Alexander Zemlianichenko

Dukungannya yang luas menempatkan Kremlin dalam ikatan strategis – para pejabat tampaknya tidak mau mundur dengan membiarkannya bebas, tetapi menahannya dalam penahanan berisiko lebih banyak protes dan kritik dari Barat.

Dalam sebuah pernyataan, Departemen Luar Negeri AS mengutuk “penggunaan taktik keras terhadap pengunjuk rasa dan jurnalis akhir pekan ini di kota-kota di seluruh Rusia” dan meminta pihak berwenang Rusia untuk segera membebaskan Navalny dan semua yang ditahan saat protes.

Navalny menghadapi sidang pengadilan pada awal Februari mendatang untuk menentukan apakah hukumannya dalam kasus kriminal karena penipuan dan pencucian uang, yang menurut Navalny bermotif politik, diubah menjadi 3 1/2 tahun di balik jeruji besi.

Polisi Moskow pada Kamis menangkap tiga rekan penting Navalny, dua di antaranya kemudian dipenjara selama 9 dan 10 hari.

Navalny mengalami koma saat naik penerbangan domestik dari Siberia ke Moskow pada 20 Agustus. Dia dipindahkan dari rumah sakit di Siberia ke rumah sakit Berlin 2 hari kemudian. Laboratorium di Jerman, Prancis, dan Swedia, dan tes oleh Organisasi Pelarangan Senjata Kimia, menetapkan bahwa ia terpapar zat saraf Novichok era Soviet.

Pihak berwenang Rusia bersikeras bahwa para dokter yang merawat Navalny di Siberia sebelum dia diterbangkan ke Jerman tidak menemukan jejak racun dan telah menantang pejabat Jerman untuk memberikan bukti keracunannya.

Rusia menolak untuk membuka penyelidikan kriminal lengkap, dengan alasan kurangnya bukti bahwa Navalny diracun.

Bulan lalu, Navalny merilis rekaman panggilan telepon yang dia lakukan kepada seorang pria yang dia gambarkan sebagai tersangka anggota sekelompok perwira Dinas Keamanan Federal, atau FSB, yang konon meracuninya pada Agustus dan kemudian mencoba menutupinya. naik. FSB menolak rekaman itu dan menegaskan bahwa itu palsu.

Baca:

Just FYI, Lockdown di Eropa Sukses Tekan Kasus Corona Lho…

[Gambas:Video ]

(tas/tas)