Sab. Mei 15th, 2021

DAILY BERITA

News, Events & Stories in Indonesia

Ku Kejar Junta Sampai Dapat, Utusan PBB Datang ke Jakarta

FILE - In this July 11, 2018, file photo, Myanmar's Army Commander-in-Chief Senior Gen. Min Aung Hlaing speaks during the opening ceremony of the third session of the 21st Century Panglong Conference at the Myanmar International Convention Centre in Naypyitaw, Myanmar. A military coup was taking place in Myanmar early Monday, Feb. 1, 2021 and State Counsellor Aung San Suu Kyi was detained under house arrest, reports said, as communications were cut to the capital. (AP Photo/Aung Shine Oo, File)

Jakarta, Indonesia – Utusan khusus Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) untuk Myanmar, Christine Schraner Burgener dijadwalkan datang ke Jakarta. Ia dijadwalkan terbang Kamis (22/4/2021) ini, untuk bertemu dengan para petinggi ASEAN.

Melansir Reuters, tiga sumber median ini menyebut hal ini terkait upaya mengakhiri pertumpahan darah dan memulihkan stabilitas Myanmar. KTT ASEAN direncanakan digelar Sabtu (24/4/2021) dan akan dihadiri pula oleh Jenderal junta Myanmar Min Aung Hlaing.

Baca:

Jreng! Jenderal Junta Myanmar Fix Datang ke Jakarta

“Burgener tidak akan menghadiri KTT itu … Tapi bertujuan mengadakan pertemuan di sela-sela kegiatan,” kata sumber.

Ia disebut telah mengatur poertemuan dengan sejumlah menteri luar negeri negara ASEAN. Yakni Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi, Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan dan Menteri Luar Negeri Brunei Darussalam Dato Erywan.

Melansir Nikkei Asia, ia juga disebut meminta pertemuan dengan pemimpin junta Min Aung Hlaing. Namun belum ada konfirmasi lebih lanjut.

Burgener, yang telah berada 12 hari di Thailand diketahui telah berkomunikasi dengan junta untuk masuk ke Myanmar. Tapi langkahnya kerap diblokir.

Krisis di Myanmar terjadi pasca penggulingan Aung San Suu Kyi 1 Februari 2021. Semenjak itu, junta mengatasi pendemo pro demokrasi dengan aksi keras dan mematikan aparat.

Ini membuat kekhawatiran banyak pihak bahwa Myanmar bisa menjadi negara gagal. Pasalnya, gejolak politik membuat ekonomi jatuh dan masyarakat dilanda kemiskinan.

Sebelumnya, pada pertemuan Dewan Keamanan (DK) PBB, 1 April, Burgener memperingatkan soal perang saudara di Myanmar. Apalagi jika DK tidak mengambil tindakan tegas.

“Jika tindakan kolektif” tidak diambil oleh komunitas internasional untuk membatalkan kudeta maka pertumpahan darah akan segera terjadi,” ujarnya kala itu

.Sementara itu, meski dipastikan oleh juru bicara junta Min Aung Hlaing akan hadir banyak pihak meragukan hal tersebut. Semua, ujar sejumlah diplomat senior RI yang diwawancarai Reuters, sangat tidak pasti.

Baca:

Alert! Jepang Larang Masuk WNI

[Gambas:Video ]

(sef/sef)