Sab. Jul 24th, 2021

DAILY BERITA

News, Events & Stories in Indonesia

Ngikut GoTo, Tiket.com Milik Grup Djarum Siap IPO di Bursa

Shinta/Detiknet

Jakarta, Indonesia Perusahaan startup perjalanan Tiket.com, milik Grup Djarum, menyatakan perseroan mempertimbangkan untuk go public atau mencatatkan saham perdana (initial public offering/IPO) di pasar modal melalui merger dengan perusahaan akuisisi bertujuan khusus alias SPAC (special purpose acquisition company).

Hal itu disampaikan Chief Executive Officer (CEO) Tiket.com George Hendrata dalam wawancara dikutip Bloomberg News dan sekaligus membenarkan laporan Bloomberg News sebelumnya.

George Hendrata mengatakan pihaknya memang tengah menjajaki penawaran umum perdana tradisional dan berpotensi menggabungkannya dengan salah satu aplikasi super Asia Tenggara.

Jika Tiket memutuskan untuk go public, pasti akan dilakukan tahun ini,” kata George Hendrata dalam wawancara dengan David Ingles dan Tom Mackenzie dari Bloomberg TV pada Rabu kemarin (26/5), selama Goldman Sachs TechNet Conference Asia Pasifik, dikutip  Indonesia, Kamis ini (27/5).

Baca:

Saham Tech Ngacir Gegara GoTo, Waspada Euforia Sesaat!

“IPO tradisional, pasti kami melihat itu, tapi untuk pemulihan perjalanan penuh, itu akan memakan waktu satu atau bahkan dua tahun. Opsi SPAC lebih cepat,” katanya.

Pekan lalu Bloomberg melaporkan, Tiket sedang dalam pembicaraan dengan COVA Acquisition Corp untuk kesepakatan yang akan memberi nilai pada entitas gabungan ini sekitar US$ 2 miliar atau setara dengan Rp 29 triliun (kurs Rp 14.300/US$).

Saat ini salah satu direktur Cova Acquisition adalah Pandu Sjahrir, yang merupakan komisaris Bursa Efek Indonesia (BEI). Selain Pandu, Direktur Utama PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK) atau Emtek Alvin Widarta Sariaatmadja juga menjadi dewan direksi COVA Acquisition.

Sumber yang mengetahui informasi ini mengungkapkan, Goldman Sachs Group Inc. ditunjuk menjadi penasihat Tiket yang berbasis di Jakarta.

Sebagai bagian dari kesepakatan, Tiket bisa mengumpulkan sekitar US$ 200 juta atau Rp 2,9 triliun dalam apa yang disebut investasi swasta dalam ekuitas publik, atau private investment in public equity (PIPE), yang sering menyertai merger SPAC.

Dengan rencana ini maka Tiket bergabung dengan banyak perusahaan internet Asia Tenggara yang mempertimbangkan listing lewat mekanisme SPAC atau IPO untuk mendorong pertumbuhan karena pasar online mendapatkan popularitas.

Pesaing lokalnya, Traveloka, sedang dalam pembicaraan lanjutan untuk go public juga melalui penggabungan dengan Bridgetown Holdings Ltd., sebuah perusahaan cek kosong atau SPAC yang didukung oleh miliarder Richard Li dan Peter Thiel.

Penggabungan yang menggabungkan Gojek dan Tokopedia atau GoTo menjadi kekuatan internet Indonesia juga membuka pertarungan tiga arah untuk dominasi teknologi di Asia Tenggara melawan Sea Ltd. yang berbasis di Singapura dan Grab Holdings Inc.

“Di mana pun di dunia, platform perjalanan online cenderung menjadi perusahaan publik, sangat menguntungkan,” kata George.

“Jika Anda melihat wilayahnya, ada banyak aplikasi super dan Anda memiliki banyak ekosistem yang berkembang, jadi mungkin ada beberapa peluang untuk menggabungkannya. Jadi itu salah satu dari tiga opsi.”

Tiket.com didirikan pada 2011, setahun sebelum Traveloka. Kemudian Tiket diakuisisi pada tahun 2017 oleh konglomerat Grup Djarum, yang menempatkannya di bawah kepemimpinan Hendrata, yang sebelumnya menjabat sebagai direktur pengembangan dan diversifikasi bisnis Djarum.

Platform Tiket memungkinkan konsumen membeli tiket penerbangan dan kereta api serta konser dan acara lainnya. Pengguna juga bisa memesan hotel dan rental mobil di Indonesia. Tiket memiliki jaringan lebih dari 90 maskapai penerbangan, 2,8 juta hotel dan penginapan lainnya, dan lebih dari 400 mitra perusahaan.

Baca:

Gojek Masuk, Matahari Siap Rights Issue Rp 800 M Tahun Ini

[Gambas:Video ]

(tas/tas)