Ming. Apr 18th, 2021

DAILY BERITA

News, Events & Stories in Indonesia

Perdagangan Perdana 2021, Harga Batu Bara Turun Tipis

Aktivitas bongkar muat batubara di Terminal  Tanjung Priok TO 1, Jakarta Utara, Senin (19/10/2020). Dalam satu kali bongkar muat ada 7300 ton  yang di angkut dari kapal tongkang yang berasal dari Sungai Puting, Banjarmasin, Kalimantan. (CNBC Indonesia/Tri Susilo)  

Aktivitas dalam negeri di Pelabuhan Tanjung Priok terus berjalan meskipun pemerintan telah mengeluarkan aturan Pembatasan Sosial Bersekala Besar (PSBB) transisi secara ketat di DKI Jakarta untuk mempercepat penanganan wabah virus Covid-19. 

Pantauan CNBC Indonesia ada sekitar 55 truk yang hilir mudik mengangkut batubara ini dari kapal tongkang. 

Batubara yang diangkut truk akan dikirim ke berbagai daerah terutama ke Gunung Putri, Bogor. 

Ada 20 pekerja yang melakukan bongkar muat dan pengerjaannya selama 35 jam untuk memindahkan batubara ke truk. (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, Indonesia – Pada perdagangan pertama tahun 2021, harga kontrak futures (berjangka) batu bara termal Newcastle ditutup dengan koreksi. Kendati melemah harga kontrak yang aktif ditransaksikan tersebut masih di atas US$ 80/ton. 

Senin (4/1/2021), harga kontrak batu bara termal ICE Newcastle yang berakhir 26 Februari 2021 tersebut turun 0,43% ke US$ 81,4/ton. Harga si batu legam terus mengalami penurunan sejak mencetak rekor tertingginya di US$ 85,5/ton jelang penutupan tahun 2020.

Koreksi yang terjadi kali ini merupakan koreksi yang sehat mengingat harga komoditas unggulan Indonesia dan Australia tersebut sudah melesat sejak pertengahan bulan Oktober tahun lalu. 

Kenaikan harga batu bara tak lepas dari bangkitnya ekonomi China. Ketika negara-negara lain mengalami resesi, ekonomi Negeri Tirai Bambu justru mengalami pertumbuhan.

Pemulihan ekonomi yang cepat di China membuat permintaan terhadap batu bara meningkat seiring dengan kenaikan konsumsi listrik dan geliat sektor manufaktur. Di saat yang sama, pasokan batu bara lokal justru sedang ketat-ketatnya sehingga harga batu bara domestik China mengalami kenaikan pesat.

Mengacu pada data Refinitiv, harga batu bara termal acuan Qinhuangdao 5.500 Kcal/kg tembus ke RMB 743/ton minggu lalu. Harga batu bara tersebut jauh lebih tinggi dari rentang target yang ditetapkan oleh pemerintah China di RMB 500 – 570 per ton. 

Untuk menurunkan harga dan memenuhi permintaan domestik pemerintah China terus berupaya untuk menggenjot produksinya dan menginstruksikan kepada perusahaan utilitas untuk mengimpor batu bara dari berbagai negara kecuali Australia yang harus mendapatkan perlakukan khusus.

Hubungan Canberra-Beijing memang sedang tidak akur. Selain batu bara berbagai komoditas unggulan lain dari Negeri Kanguru seperti barley juga diboikot. Meski diboikot China, impor batu bara termal Australia ke India mengalami kenaikan.

Pangsa pasar impor batu bara termal dari Australia oleh India pada tahun 2020 dilaporkan mengalami peningkatan dibandingkan dengan tahun-tahun terakhir. Selama sebelas bulan pertama tahun 2020, batu bara termal Australia menyumbang 3,6% dari impor batu bara termal India berdasarkan volume.

Pangsa pasarnya naik dari 2,0% pangsa pada tahun 2019. Peningkatan pangsa Australia sebagian besar disebabkan oleh berkurangnya pasokan dari Indonesia pada tahun 2020, yang mengalami penurunan pangsanya dari 66,6% pada tahun 2019 menjadi 61,6% dalam sebelas bulan pertama tahun 2020.

Penurunan penetrasi batu bara Indonesia dikarenakan harga batu bara termal yang terlampau rendah membuat produksi di Indonesia menjadi kurang ekonomis.

Kendati dari sisi pengiriman ke India, ekspor batu bara Australia kurang ekonomis dibanding RI, tetapi biaya produksi yang lebih rendah menjadi salah satu keunggulan bagi Negeri Kanguru.

Dalam beberapa bulan terakhir, harga batu bara termal yang diangkut melalui laut telah pulih dengan kuat, berkat kombinasi dari pemulihan yang sedang berlangsung dalam aktivitas ekonomi global dan penurunan pasokan batu bara termal yang diangkut melalui laut.

Prospek permintaan batu bara tahun 2021 diperkirakan lebih cerah dibanding tahun 2020.

Menurut laporan baru dari Badan Energi Internasional, kemungkinan pulihnya kembali ekonomi global pada 2021 diperkirakan akan mendorong rebound jangka pendek dalam permintaan batu bara menyusul penurunan besar tahun ini yang dipicu oleh krisis Covid-19.

Berdasarkan asumsi pemulihan ekonomi dunia, laporan IEA memperkirakan permintaan batu bara global akan meningkat kembali sekitar 2,6% pada tahun 2021, didorong oleh permintaan listrik dan output industri yang lebih tinggi di kawasan Asia, terutama China, India, dan Kawasan Asia Tenggara.

Namun, permintaan batu bara global pada 2021 diperkirakan masih akan berada di bawah level 2019 dan bahkan bisa lebih rendah jika asumsi laporan untuk pemulihan ekonomi, permintaan listrik, atau harga gas alam tidak terpenuhi.

Kenaikan harga batu bara global juga turut mengerek naik harga batu bara cuan (HBA) RI. HBA Januari 2021 menunjukkan tren positif dan berada di level US$ 75,84 per ton. HBA itu naik tajam 27,14% dibandingkan dengan HBA Desember 2020 yang masih berada di posisi US$ 59,65 per ton.

TIM RISET  INDONESIA

[Gambas:Video ]

(twg/twg)