Ming. Apr 18th, 2021

DAILY BERITA

News, Events & Stories in Indonesia

Saham ASII Diobral Investor, Masih Menarikah Valuasinya?

Astra (Dok. Astra)

Jakarta, Indonesia – Saham PT Astra International Tbk (ASII) pada perdagangan Senin (25/1/21) ditutup ambles -3.36% ke posisi Rp 6.475/unit. Ini membuat harga saham ASII dalam sepekan terakhir terkoreksi hingga 3%.

Namun jika dihitung dalam sebulan terakhir, saham ASII telah membukukan penguatan hingga 6,58% dan dalam tiga bulan terakhir sudah melesat 34,34%.

Nilai transaksi saham ASII kemarin mencapai Rp 506,2 miliar dengan volume transaksi yang diperdagangkan sebanyak 78,4 miliar lembar saham. Investor asing pun melakukan aksi jual bersih (net sell) di saham ASII sebesar Rp 23,85 miliar di pasar reguler.

Sebelumnya, pergerakan saham ASII cenderung stagnan yang dipengaruhi penurunan penjualan mobil pada tahun 2020. Pada tahun 2020, Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) merilis penjualan mobil wholesales atau distribusi dari pabrik ke dealer hanya berada di angka 532.027 unit.

Baca:

Sesi II IHSG Masih Ambles, Saham Grup Astra Babak Belur

Angka itu jeblok dibanding tahun 2019 yang mencatat penjualan wholesales sebanyak 1.030.126 unit. Kala itu, penjualan memang menjadi salah satu yang terbaik dalam beberapa tahun terakhir. Industri bisa menjual mobil sebanyak 80.000-90.000 unit per bulan.

Kondisi berbeda terjadi pada saat pandemi Covid-19 menyerang. ‘Boro-boro’ mengejar target 1 juta unit produksi per tahun, penjualan sempat drop hingga titik terendah.

Tepat pada April 2020 menjadi penjualan mobil terparah sejak krisis 1998. Penjualannya tercatat hanya 7.871 unit atau ambles 90,6% (year on year/yoy) dibandingkan April 2019 yang tercatat 84.056 unit.

Penjualan tertinggi tahun 2020 lalu praktis terjadi di bulan Januari, saat itu penjualan menyentuh 80.000 unit, tepatnya 80.435 unit. Sebulan kemudian turun menjadi 79.644 unit dan Maret kembali jatuh ke angka 76.811 unit. Rekor terjadi satu bulan kemudian.

Meski sempat jatuh, penjualan terus merangkak naik hingga akhir Desember lalu tercatat penjualan berada di angka 57.129 unit.

Passenger car sales seperti sedan, 4X2, 4X4, tetap mendominasi dengan presentase 73,1% atau berada di angka 388.886 unit. Sementara commercial vehicle sales (PU, truck, bus, DC) mencatat 26.9% atau 143.141 unit.

Selain turunnya penjualan mobil pada tahun 2020 sebagai akibat dari pandemi, diperpanjangnya pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) juga menjadi pemberat saham ASII untuk bergerak lebih leluasa.

Diperpanjangnya PPKM tentunya dapat menghambat laju pemulihan ekonomi Indonesia yang berdampak negatif ke pasar.

Sebelumnya, pada Senin kemarin, Pemerintah Provinsi Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta memutuskan untuk memperpanjang pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Keputusan itu tertuan dalam Peraturan Gubernur Nomor 51 Tahun 2021 yang diteken Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan per 22 Januari 2021.

“Menetapkan perpanjangan pemberlakuan, jangka waktu dan pembatasan aktivitas luar rumah Pembatasan Sosial Berskala Besar selama 14 hari terhitung sejak tanggal 26 Januari 2021 sampai dengan tanggal 8 Februari 2021,” tulis Pergub Nomor 51 Tahun 2021.

Anies meminta kepada semua pihak untuk senantiasa menerapkan protokol kesehatan. Aturan mengenai protokol kesehatan tertuang dalam Pergub Nomor 3 tahun 2021 tentang peraturan pelaksanaan Perda Nomor 2 Tahun 2020 tentang penanggulangan Covid-19.

Sebagai gambaran, PSBB Transisi di DKI Jakarta dimulai pada 11 Januari hingga 25 Januari 2021. Aturan tersebut mengikuti periode pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) yang diterapkan pemerintah pusat. PPKM sendiri telah diperpanjang hingga 8 Februari 2021.

Keputusan perpanjangan PPKM tersebut itu disampaikan oleh Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Airlangga Hartarto dalam keterangan pers di Kantor Presiden, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (21/1/2021).