Jum. Apr 23rd, 2021

DAILY BERITA

News, Events & Stories in Indonesia

Simak 7 Kabar Pasar Ini, Bekal untuk Trading Hari Ini

Laju bursa saham domestik langsung tertekan dalam pada perdagangan hari ini, Kamis (10/9/2020) usai Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mengumumkan akan memberlakukan kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) mulai Senin pekan depan.

Sontak, investor di pasar saham bereaksi negatif. Indeks Harga Saham Gabungan anjlok lebih dari 4% ke level 4.920,61 poin. Investor asing mencatatkan aksi jual bersih Rp 430,47 miliar sampai dengan pukul 10.18 WIB.  (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, Indonesia – Bursa saham domestik belum keluar dari tekanan pada perdagangan Selasa kemarin (2/2/2021). Sempat menguat di awal perdagangan dan menyentuh level 6.157,24 poin, namun sampai berakhirnya perdagangan, Indeks Harga Saham Gabungan melemah 0,39% ke posisi 6.043,84 poin.

Data perdagangan menunjukkan, nilai transaksi mencapai Rp 17,79 triliun dengan frekuensi sebanyak 1,70 juta kali. Pelaku pasar asing tercatat melakukan aksi jual bersih senilai Rp 543,04 miliar.

Cermati aksi dan peristiwa emiten berikut ini yang dihimpun dalam pemberitaan Indonesia sebelum memulai transaksi pada perdagangan Rabu (3/2/2021):

1. Rogoh Rp 85 M, Crazy Rich Sri Prakash Tambah Saham Indorama

Perusahaan pengendali emiten bahan baku industri tekstil, PT Indo-Rama Synthetics Tbk (INDR), Indorama Holdings B.V yang dimiliki taipan Sri Prakash Lohia, menambah porsi kepemilikan saham perseroan sebesar 4,7%.

Perusahaan yang bermarkas di Rotterdam, Belanda itu membeli sebanyak 30.966.750 saham INDR dengan harga pelaksanaan Rp 2.750 per saham pada 28 Januari 2021. Dengan demikian, dari pembelian saham tersebut, Indorama Holdings merogoh kocek sebesar Rp 85,15 miliar.

“Tujuan transaksi untuk investasi jangka panjang,” ungkap pengumuman yang disampaikan Presiden Direktur Indorama Synthetics, V.S Baldwa, Selasa (2/2/2021).

Dengan demikan, porsi kepemilikan saham Indorama Holdings BV bertambah menjadi 46,8% dari sebelumnya 42,1% dengan status kepemilikan saham langsung.

Baca:

Lupakan Elon Musk & Tesla, Ini Sederet Saham Pilihan Cuan

2. Kantongi Rp 349 M dari IPO, Widodo Makmur Siap Rilis Obligasi

Perusahaan yang bergerak di bidang peternakan yang baru tercatat Selasa ini (2/2/2021), PT Widodo Makmur Unggas Tbk (WMUU) berencana menghimpun pendanaan dengan menerbitkan obligasi pada kuartal terakhir tahun ini.

Penerbitan instrumen surat utang tersebut sebagai bagian dari upaya mengembangkan bisnis perseroan ke depan selain dari penawaran umum perdana saham (initial public offering/IPO).

Tahun ini perseroan mengalokasikan belanja modal sebesar Rp 1,5 triliun yang diturunkan dari proyeksi sebelumnya Rp 1,9 triliun. Direktur Utama WMU, Ali Mas’adi mengatakan alokasi penggunaan dana investasi untuk menambah kapasitas produksi ayam broiler sebanyak 6,4 juta broiler melalui dua tahap.

Dana dari belanja modal (capex) tersebut akan ditutup dari dana hasil IPO dan penerbitan obligasi. WMUU resmi melakukan IPO sebanyak 1.941.176.500 saham biasa atau 1,94 miliar saham (15% saham) dengan harga perdana Rp 180/saham sehingga meraih dana IPO Rp 349,4 miliar. Dengan demikian kebutuhan obligasi diprediksi mencapai Rp 1,15 triliun untuk menutupi capex yang dianggarkan tahun ini.

“IPO bukan satu-satunya aksi korporasi yang dilakukan oleh Widodo Makmur Unggas. Ke depannya perseroan akan terus bertumbuh dan sesuai rencana di 2021 dengan menaikkan Rumah Potong Hewan Unggas kapasitas 25.500 ekor per jam,” ujar Ali.

3. Megaskandal Asabri, Mahfud: Duit Prajurit TNI-Polri Tak Raib!

Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan RI (Menkopolhukam), Mahfud MD memberikan respons perihal penetapan delapan tersangka dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi pengelolaan investasi di PT Asabri (Persero).

BUMN asuransi ini mengelola dana milik prajurit TNI, anggota Polri dan PNS Kementerian Pertahanan dan Polri.

Mahfud memastikan, pengusutan kasus ini tak serta merta membuat uang yang sudah diinvestasikan para prajurit TNI/Polri hilang, negara akan menjaminnya.

“Saya tadi memastikan ke Kejaksaan Agung bahwa prajurit TNI/Polri tetap mendapat jaminan dari negara dan dari proses hukum bahwa uangnya tidak akan hilang dengan cara apapun,” kata Mahfud, dalam keterangannya, Selasa (2/2/2021).

Ia meminta agar masyarakat tidak resah, terutama di kalangan prajurit TNI maupun Polri di tengah proses hukum yang saat ini tengah berjalan. “Masyarakat supaya tenang dan percaya terutama kalangan prajurit TNI dan Polri bahwa kasus Asabri itu dipastikan untuk dibawa ke pengadilan karena terjadi tindak pidana korupsi,” ujarnya lagi.

Baca:

10 Saham Tercuan Kemarin: IRRA-KAEF dkk Bangkit dari ‘Kubur’

4. Joint Chandra Asri-Total Berlanjut, Garap Panel Surya 554 MW

Emiten petrokimia milik taipan Prajogo Pangestu, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) melanjutkan kerja sama dengan Total Solar DG untuk membangun instalasi panel surya atau photovoltaic (PV) kedua di kompleks petrokimia milik Chandra Asri di Cilegon, Banten.

Instalasi panel surya pada atap ini akan mengalirkan listrik untuk area gudang Chandra Asri, gedung laboratorium dan stasiun pengisian untuk forklift listrik dan mampu mengurangi emisi CO2 hingga 438 ton.

Panel tenaga surya ini menghasilkan tambahan daya listrik tenaga surya sebesar 554 megawatt-jam yang setara dengan konsumsi 40 rumah tangga dan mampu mereduksi CO2, setara dengan menanam hampir 7.000 pohon.

Proyek ini menyusul keberhasilan kerja sama instalasi panel surya pertama Chandra Asri, yang dibangun oleh Total Solar DG pada tahun 2019 dan telah mampu menghasilkan energi 935 megawatt-jam untuk mengaliri listrik gedung perkantoran Chandra Asri di Cilegon.