Ming. Jun 13th, 2021

DAILY BERITA

News, Events & Stories in Indonesia

Tak Lagi ke Mars, NASA Luncurkan Misi ke Planet Venus!

Planet Venus. Ist

Jakarta, Indonesia – Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (National Aeronautics and Space Administration/NASA) Amerika Serikat mengatakan siap meluncurkan misi ke Planet Venus antara 2028 dan 2030 pada Rabu (2/6/2021).

Dilansir dari Reuters, rencana pertama dalam beberapa dekade terakhir ini akan mempelajari atmosfer dan fitur geologi Venus, serta untuk memahami perbedaanya dengan Planet Bumi.

NASA akan memberikan sekitar US$ 500 juta atau setara Rp 7,1 triliun (asumsi Rp 14.200/US$) masing-masing untuk mengembangkan dua misi yang dijuluki DAVINCI+ (Deep Atmosphere Venus Investigation of Noble Gases, Chemistry and Imaging) dan VERITAS (Venus Emissivity, Radio Science, InSAR, Topography dan Spektroskopi).

DAVINCI+ akan mengukur komposisi atmosfer rumah kaca Venus yang padat untuk lebih memahami bagaimana ia berevolusi. Sementara VERITAS akan memetakan permukaan planet dari orbit untuk membantu menentukan sejarah geologisnya.

DAVINCI+, yang terdiri dari pesawat luar angkasa terbang dan probe penurunan atmosfer, diharapkan mengambil gambar resolusi tinggi pertama dari karakteristik geologi unik di Venus yang disebut ‘tesserae’. Para ilmuwan mengatakan fitur tersebut mungkin sebanding dengan benua Bumi, sehingga dipercaya Venus memiliki lempeng tektonik.

Planet terdekat dari Bumi dan planet kedua dari matahari ini memiliki struktur yang serupa tetapi sedikit lebih kecil dari Bumi dan jauh lebih panas. Di atas lanskapnya ada atmosfer tebal dan beracun yang terdiri dari karbon dioksida, dengan awan tetesan asam sulfat.

Konsekuensinya adalah efek rumah kaca yang menghanguskan permukaan Venus pada suhu setinggi 880 derajat F (471 celcius). Ini cukup panas untuk melelehkan timah. Udara di Venus juga sangat padat dan bertekanan sehingga lebih berperilaku seperti cairan daripada gas di dekat permukaan.

Meski begitu para ilmuwan percaya Venus mungkin pernah menyimpan lautan air permukaan yang berpotensi cocok untuk kehidupan. Ini terjadi sebelum kekuatan yang tidak diketahui memicu efek rumah kaca yang ekstrem, menguapkan lautannya.

“Venus adalah ‘batu Rosetta’ untuk membaca buku rekor perubahan iklim, evolusi kelayakhunian dan apa yang terjadi ketika sebuah planet kehilangan permukaan lautan dalam waktu lama,” kata James Garvin, kepala ilmuwan untuk Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland, kata dalam sebuah pernyataan.

Dalam beberapa waktu terakhir, Venus kurang mendapat perhatian ilmiah daripada Planet Mars, tetangga planet terdekat berikutnya di Bumi, tempat laboratorium astrobiologi NASA Perseverance mendarat pada Februari 2021.

“Kami menghidupkan kembali program sains planet dengan eksplorasi intens dunia yang belum pernah dikunjungi NASA selama lebih dari 30 tahun,” kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi NASA untuk sains, dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan misi tersebut.

Pesawat ruang angkasa Magellan NASA, yang mencapai Venus pada tahun 1990, membuat peta global pertama permukaan Venus dan memetakan medan gravitasi planet.

Pada tahun 1994, Magellan dikirim terjun ke permukaan Venus untuk mengumpulkan data atmosfer sebelum menghentikan operasi. Probe keturunan DAVINCI+, meskipun lebih canggih, akan menemui nasib serupa.

Baca:

Siap-siap! Gerhana Matahari Cincin Terjadi 10 Juni

[Gambas:Video ]

(dru)