Ming. Apr 18th, 2021

DAILY BERITA

News, Events & Stories in Indonesia

Tanpa Tedeng Aling-Aling, Biden Gertak Putin dan China di LCS

Democratic presidential candidate former Vice President Joe Biden, one of seven scheduled Democratic candidates participating in a public education forum, makes opening remarks, Saturday, Dec. 14, 2019, in Pittsburgh. Topics at the event planned for discussion ranged from student services and special education to education equity and justice issues. (AP Photo/Keith Srakocic)

Jakarta, Indonesia – Berbeda dengan Donald Trump, Presiden Amerika Serikat Joe Biden bersikap dingin dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. Biden mengkritik Putin tanpa ragu, meskipun tetap ada keterbukaan pada pengendalian senjata.

Pada minggu pertama ia menjabat sebagai presiden, Biden mengingatkan Rusia soal penangkapan pemimpin oposisi Alexei Navalny serta dugaan peretasan, campur tangan pemilu, dan hadiah untuk pasukan AS.

Namun Biden juga dengan cepat bergerak untuk memperpanjang START (Strategic Arms Reduction Treaty) Baru atau Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis, yakni perjanjian pengurangan nuklir terakhir yang tersisa sejak kekuatan era Perang Dingin.

Pilihan Redaksi
  • Ucapan Duka Raja Salman, Raja Bahrain & Putin buat Sriwijaya
  • Panas! Kremlin Tuding AS Campuri Urusan Dalam Negeri Rusia
  • Putin Beri Warning Global soal Virus Corona

Biden bahkan memilih pembantu yang dikenal karena sikap kerasnya terhadap Rusia, terutama Victoria Nuland, calon orang nomor tiga di Departemen Luar Negeri, yang bergabung dengan pengunjuk rasa di Ukraina dalam solidaritas saat mereka menggulingkan presiden yang berpihak pada Moskow pada 2014.

Pekan lalu, Gedung Putih mengumumkan perpanjangan lima tahun START Baru, tetapi secara bersamaan mengatakan intelijen AS akan meluncurkan serangkaian penyelidikan ke Rusia, termasuk soal di balik peretasan besar-besaran SolarWinds.

Pakar AS di Rusia memperkirakan langkah pembukaan Biden mencerminkan garis keras jangka panjang. Meskipun mereka juga meragukan seberapa besar Putin dipengaruhi oleh presiden AS mana pun, terutama ketika dia menghadapi protes.

Ian Bremmer, presiden kelompok Eurasia, mengatakan hubungan AS-Rusia mungkin yang terburuk sejak runtuhnya Uni Soviet. “Pemerintahan Biden lebih bersatu pada pesannya yang keras dan lebih bersatu dengan sekutu, dan itu akan memberikan sedikit lebih banyak tekanan pada Putin,” katanya, dikutip dari AFP.

Sementara William Pomeranz, wakil direktur Kennan Institute di Woodrow Wilson International Center for Scholars, mengatakan bahwa memperpanjang START Baru adalah “buah yang tergantung rendah”. Menurutnya, itu akan kadaluarsa dalam beberapa hari dan upaya Trump untuk memperluas perjanjian ke China tidak memiliki kemajuan.

Namun dia mengatakan bahwa tindakan Putin, termasuk menyalahkan AS atas protes yang mendukung Navalny, menunjukkan bahwa dia tidak mencari kesamaan dengan Negeri Paman Sam ini.

“Dibutuhkan dua orang untuk memperbaiki hubungan dan Vladimir Putin belum memberikan indikasi apapun bahwa dia ingin mengubah jangka waktu hubungan AS-Rusia,” kata Pomeranz, menambahkan ia berharap pemerintahan Biden mengakhiri kebijakan Trump yang “dipersonalisasi dan ad hoc“.

“Saya pikir pelajaran dari pemerintahan Trump adalah bahwa jika Amerika Serikat tidak meminta pertanggungjawaban Rusia atas tindakannya, itu tidak akan terhalang, itu akan mengambil peluang itu dan memperluasnya,” katanya.

“Apa yang kita miliki sekarang adalah kembalinya pemerintahan yang lebih profesional namun tetap garis keras yang tidak akan memberikan Rusia keuntungan dari keraguan.”

[Gambas:Video ]

(hoi/hoi)